Sakamichi Review : Kokuhaku no Junban Nogizaka46 MV Indonesia

Sakamichi Review : Kokuhaku no Junban Nogizaka46 MV Indonesia - Hallo sahabat Movie Deny, Pada Artikel yang anda baca kali ini dengan judul Sakamichi Review : Kokuhaku no Junban Nogizaka46 MV Indonesia, kami telah mempersiapkan artikel ini dengan baik untuk anda baca dan ambil informasi didalamnya. mudah-mudahan isi postingan Artikel Downloadable, yang kami tulis ini dapat anda pahami. baiklah, selamat membaca. Another day another coupling. Kali ini, Kokuhaku no Junban sebagai lagu dari unit yang selama ini lebih sering kusebut sebagai unit Kuchiyakusoku karena itu lagu pertama mereka. Well, entah namanya sekarang jadi resmi atau tidak; Joshiko Quartet.

Yumi, Capt, Kanarin, dan Manatsu kembali di unit yang hanya hadir satu tahun sekali ini. Dan ini kesempatan terakhir sebelum Yumi akan meninggalkan Nogi di bulan November ini. Well, terserahlah karena toh bagaimanapun ini adalah unit yang akan selesai setelah 22nd single ini. Langsung saja, ini dia reviewnya.



Sutradara Arafune Yasuhiro kembali setelah terakhir menangani MV Boku no Shoudou. Well, itu bukan salah satu MV favoritku juga sih, karena ada Transformers. Semoga saja kali ini tidak. Pemeran utama di Kokuhaku no Junban adalah Yumi, sebagai role terakhirnya di Nogi.

Storyline cukup jelas disini. Sebagai anggota teater yang akan bubar, mereka berempat berencana untuk melakukan pentas terakhir. Dan selalu ada twist untuk saat seperti ini; sebelum pentas terakhir, bola baseball melayang tepat ke arah Yumi, membuatnya amnesia.

Plot seperti ini sebenarnya bagus, kalau saja beberapa waktu terakhir aku tidak sering melihat parodi judul sinetron azab yang luar biasa di social media. Entah kenapa jadi terasa hambar. And furthermore, their acting sucks. There’s some cringe-worthy act by member before but this one…. ouch.


乃木坂46 『告白の順番』 - YouTube.MKV_000086003
Selain akting yang datar saja, menurutku detail dari background terlihat terlalu berlebihan. Ini kuambil dari scene berikutnya ya. Terlalu ramai dan penggunaan kameranya kurang mendukung untuk angle yang lebih tepat. Dan yang paling parah, tulisan yang dibuat lewat CG untuk ditempel begitu saja. “Chapter 1”

Sejujurnya, di titik ini aku mulai malas untuk melanjutkan karena untuk ukuran MV dengan storyline, ini sama sekali tidak berhasil membuatku penasaran akan kelanjutannya. Tapi karena tuntutan, jadinya dilanjutkan saja. Well, scene berikutnya sendiri juga langsung lompat ke konklusi tanpa proses.

Bagaimana Yumi kesulitan untuk latihan, dan tiba-tiba waktunya lompat ke malam hari dan dia melihat isi handycam yang dipakai untuk merekam latihan. Mungkin untuk mencari tahu kelemahannya -majime, I like it- dan tiga orang lain langsung memutar proyektor yang berisi rekaman sebelum Yumi amnesia.


乃木坂46 『告白の順番』 - YouTube.MKV_000228478
Memperlihatkan kebersamaan dan waktu yang mereka lewati, Yumi pelan-pelan mulai mengingat semuanya. Di “Chapter 2” dia mulai lebih luwes dalam latihan, meski masih harus berlatih sendirian di malam hari. Dan disini, kita langsung lompat lagi ke “Chapter 3”

Dan sebelum aku sadar, sudah ada saja tulisan “Chapter 4” di layar, yang mana adalah Hari-H pementasan terakhir mereka. Dan deja vu dari opening scene, hanya saja kali ini Yumi berhasil menangkap bolanya, meski itu adalah CG yang bisa disamakan dengan naga dan elang dari iklan es krim.

Yumi pingsan lagi, dan bangun-bangun sudah ada di panggung pentas. Ada bola disko besar yang bisa terbang sendiri dan lagi-lagi, lompat ke “Chapter 5” dimana itu adalah pentas sebenarnya, jadi mungkin scene sebelumnya itu adalah latihan setelah ingatan Yumi kembali.

Paling akhir, adalah ending yang sangat kelihatan dipotong secara kasar. Setelah Yumi selesai bicara langsung selesai begitu saja MV ini. Sampai disini, Kokuhaku no Junban adalah MV paling membuat spechless dari Kaerimichi, karena aku belum menonton Nichijou.

乃木坂46 『告白の順番』 - YouTube.MKV_000358692
Memang tidak semua bagian Kokuhaku no Junban itu jelek. Yang dapat nilai paling tinggi dari MV ini adalah sinematografinya. Secara keseluruhan bagus, hanya minor di beberapa bagian. Tidak terlalu gelap lagi seperti Boku no Shoudou.

Beberapa kali Kokuhaku no Junban menggunakan aspect ratio 4:3 terutama untuk adegan orang pertama yang diambil Reika, atau diambil dengan handycam. Aku tidak tahu apa handycam masih ada versi modern sekarang? Yang pasti, ini menambah estetika MV ini.

Tapi toh nilai positifnya berhenti di sini saja. Dari segi dance, well, susah untuk bilang kalau ini bisa jadi koreo favoritku. Untungnya, dance scene disini lumayan banyak ditampilkan, jadi bisa dilihat kapan saja kalau butuh nostalgia.


Her true, last one shot
Well, setelah Kuchiyakusoku, Jinsei wo Kangaetaku Naru, dan kini Kokuhaku no Junban, selesailah perjalanan unit ini. Dan dari ketiganya, Kuchiyakusoku masih jadi lagu favoritku. Untuk review lagu Kokuhaku no Junban, tunggu saja review penuh dari singlenya.

Sementara dari segi MV, ini adalah MV yang paling membuat spechless. Terlalu banyak kekurangannya, kalau dilihat dari segi storyline yang sebenarnya cukup kuat. Terutama dari akting yang lebih datar dari Tsuzuku dan scene-scene yang terlalu dorama.

Selain itu, timeline yang terlalu cepat membuat storyline kurang bisa dinikmati. Ya “chapter” itu yang kumaksud, hanya beberapa detik lalu lompat ke chapter selanjutnya. Overall, aku tidak bisa bilang aku suka dengan Kokuhaku no Junban karena tidak pergi ke arah serius atau komedi, malah mengambil jalan tengah dengan hasil yang….

All images and videos used is credited to it’s respective owners Sekianlah artikel Sakamichi Review : Kokuhaku no Junban Nogizaka46 MV Indonesia, mudah-mudahan bisa memberi manfaat untuk anda semua. baiklah, sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 Response to "Sakamichi Review : Kokuhaku no Junban Nogizaka46 MV Indonesia"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel